Pembersihan Sarang Tawon

Pemadam Kebakaran Sat Pol PP Kota Pontianak menindaklanjuti pengaduan masyarakat atas keberadaan sarang tawon atau naning di Jl. Letjen Soetoyo Pontianak (di depan Kantor KPP Pratama Pontianak Timur).

Keberadaan sarang tawon tersebut dekat dgn lokasi trotoar pejalan kaki sehingga mengkhawatirkan.

Apel Kesiapsiagaan Nasional Antar Aparat Dalam Rangka Menghadapi Ancaman Aksi Terorisme

Pontianak – Ancaman terorisme adalah ancaman nyata di depan mata bangsa Indonesia. Untuk itu, seluruh pihak harus bisa bersinergi dalam melakukan tindakan untuk mencegah dan menanggulangi kemungkinan terjadinya aksi terorisme.

Fakta itulah yang membuat Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) terus memperkuat sinergi dengan menggelar simulasi berupa Apel Kesiapsiagaan Nasional Antar Aparat Dalam Rangka Menghadapi Ancaman Aksi Terorisme. Apel ini digelar sebagai upaya untuk mengimplementasikan penyiapan kesiapsiagaan nasional dari satuan-satuan pasukan TNI-Polri dan pemerintah daerah setempat dalam mengantisipasi terhadap tindakan aksi terorisme di setiap wilayah.

Setelah Sulawesi Tenggara (Sultra) dan Lampung, Sub Direktorat (Subdit) Kesiapsiagaan dan Pengendalian Krisis pada Direktorat Penindakan di Kedeputian II bidang Penindakan dan Pembinaan Kemampuan, BNPT kembali menggelar Apel Kesiapsiagaan Nasional Antar Aparat Dalam Rangka Kesiapsiagaan Untuk Menghadapi Ancaman Aksi Terorisme Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar), Kamis (18/7/2019). Apel ini digelar di Markas Batalyon Komando Pasukan Khas (Paskhas) TNI AU 465 Brajamusti, Pontianak.

Kasubdit Kesiapsiagaan dan Pengendalian Krisis BNPT Darmanto menjadi inspektur apel mewakili Deputi Deputi II bidang Penindakan dan Pembinaan Kemampuan BNPT, Irjen Pol. Drs. Budiono Sandi, M.Hum. Bertindak sebagai komandan apel, Wakil Komandan Batalyon Paskhas 465 Brajamusti, Mayor (Pas) Doni Herriyanto.

“Apel kesiapsiagaan ini untuk mewujudkan dan mengimplementasikan penanggulangan terorisme yang dinamis melalui upaya sinergi antar institusi pemerintah dan masyarakat di daerah mengantisipasi kemngkinan terjadinya aksi terorisme,” ujar Darmanto.

Menurutnya mantan Komandan Batalyon Infanteri 125/Si’mbisa, Korem 023/Kawal Samudera, Kodam I/Bukit Barisan ini, Kalbar adalah salah satu provinsi yang berbatasan langsung dengan negara tetangga. Tentu saja sebagai wilayah yang berbatasan langsung dengan negara lain, memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi karena menjadi tempat keluar masuknya teroris dari luar negeri. Dengan apel ini diharapkan, seluruh satuan-satuan pasukan TNI-Polri dan pemerintah daerah setempat dalam mengantisipasi terhadap tindakan aksi terorisme di wilayah provinsi Kalbar.

Apel Kesiapsiagaan Nasional di provinsi Kalbar ini diikuti sebanyak 275 orang gabungan pasukan TNI-Polri dan instansi pemerintah yang berasal dari Yonko 465 Paskhas/Brajamusti, Lanud Supadio, Yonif 643/Wanara Sakti, Yonmarhanian XII/Jaguar Yudha Khatulistiwa, Lantamal XII Pontianak, Satbrimob Polda Kalbar, Polair Polda Kalbar dan Damkar Kota Pontianak.

Hadir dalam apel itu antara lain Kepala BNNP Kalbar Brigjen Pol Suyatmo, Kapolres Kota Pontianak Kombes Pol M. Anwar Nasir, perwakilan Pemprov Kalbar, perwakilan Kodam Tanjungpura, Kasatpol PP Kalbar Golda M. Purba dan Plh. Kasat Pol PP Pontianak Atalia Omri.

“Setelah Sultra, Lampung, Kalbar, kami juga akan menggelar apel kesiapsiagaan di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB),” kata Darmanto.

STQ Nasional XXV 2019

Kasat Pol PP Provinsi Kalbar, Golda M. Purba, SP., SH., MH memimpin langsung Apel Gelar Pasukan Gabungan Satpol PP Provinsi Kalbar, Satpol PP Kota Pontianak dan Satpol PP Kubu Raya dalam rangka pengamanan kegiatan Seleksi Tilawatil Qur’an (STQ) Tingkat Nasional XXV Tahun 2019 yang berlangsung di Kota Pontianak, Rabu (26/06/2019).
Dalam arahannya, Golda menyampaikan, Satpol PP menurunkan sebanyak 200 personel untuk mengamankan selama pelaksanaan STQ Tingkat Nasional XXV Tahun 2019 mulai hari Rabu (26/06) hingga kegiatan selesai, Minggu (07/07) mendatang.
“Personel Satpol PP yang diturunkan sebanyak 200 orang, terdiri dari 70 orang anggota Satpol PP Provinsi Kalbar, 100 orang anggota Pol PP Kota Pontianak dan 30 orang anggota Pol PP Kab. Kubu Raya,” ujar Kasat Pol PP Provinsi Kalbar tersebut.
Dikatakan, keseluruhan personel yang diturunkan ditugaskan untuk memberikan pengamanan sekaligus menyambut kafilah-kafilah yang datang di Kota Pontianak khususnya tempat-tempat penginapan (hotel, red.), lokasi kegiatan dan objek vital lainnya seperti bandara.
“Untuk hotel, kita sudah siapkan anggota yang bertugas untuk mengamankan lokasi dan menjadi pusat informasi bila ada kafilah yang ingin bertanya atau memerlukan bantuan. Mari Kita layani tamu-tamu yang datang se-Indonesia ini dengan baik,” imbaunya.
“Sementara itu untuk lokasi kegiatan penyelenggaraan STQ XXV Tingkat Nasional Tahun 2019 sudah juga diturunkan tim untuk memastikan bahwa lokasi kegiatan dapat tertib terutama PKL dapat berjualan dengan menjaga kebersihan, tidak mengganggu dan lain sebagainya,” tambah Kasat Pol PP yang baru saja dilantik pada hari Selasa (25/06) lalu.
Kasat Pol PP ini pun mengatakan terkait pengamanan bandara telah dilakukan secara maksimal untuk memastikan kedatangan kafilah dapat berlangsung tertib dan lancar